Wednesday, May 27, 2015

Beberapa minit bermimpi

Semalam aku bermimpi.

Aku bangun dari tidur. Asing betul tempat ni kata aku dalam hati. Rasa macam dekat masa depan. Tak dapat aku katakan kemajuannya. Setelah aku penat meronda, terdengar azan berkumandang. Rasa macam nak solat tapi taktau kiblat.

Datang seorang wanita.

"Nampak macam tercari cari, boleh saya bantu?"

Kata wanita tu sambil tersenyum dan mencium anak yang didukungnya itu beberapa kali.

"Saya cari arah kiblat. Saya cari masjid tak jumpa. Waktu solat dah masuk."

"Ohh.. Dongaklah ke atas"

Aku pun mendongak tanpa rasa ragu.
Terkejut aku bila aku nampak bumi dilangit.

"Saya dimana sekarang!?"

"Kelak kamu akan tahu. Dahulu mana yang dulu.. Solatlah dimana mana. Disini semua tempat bersih.
Bumi hanya kiblat dan tempat menunaikan ibadah haji. Kita semua tinggal disini."

"Macam mana saya boleh berada disini?"

"Kan kamu bermimpi?.

"Ye tak ye juga. lagi jauh lah kita nak menunaikan ibadah haji kalau macam tu? "

"Sekarang ni semuanya sekelip mata. Kita dah terokai wormhole, jadi semuanya ada jalan pintas. Kita cuma perlu kos minyak kapal sahaja. Sebab tu dizaman kamu bangunan tinggi tinggi mula di bina. Itu juga dapat menjimatkan kos minyak pada masa sekarang. Jadi kita tak perlu landing sampai ke permukaan bumi. Bila nak terbang semula, sikit saja dah sempai langit."

Tergamam aku mendengar pencerahan tersebut sambil mendongak melihat bumi..

"Eh, mana anak yang awak dukung tadi?"

Soal aku ke wanita itu.

"Ohh, tu dia. Dah besar. Yang tengah pakai kasut nak pergi kerja tu."


"!!!!!!"

Friday, March 7, 2014

Saturday, March 1, 2014

Beberapa minit yang lalu

Tempat aku berhalusinasi, tempat aku berimitasi. Disini. Dan kau diluar memerhati. Adakah aku didalam engkau wahai Sang Normal?

Thursday, February 27, 2014

Beberapa kali

Itu, itu, itu, ini, ini, ini, itu, itu, itu, ini, ini, ini.

Jangan arahkan itu, ini, kelak nanti jari itu akan menekan kamu terus jauh kedalam perut bumi.

Monday, February 24, 2014

Beberapa jam lepas

Semalam aku bemimpi lagi. Mendongak ke langit. Aku lihat tapak kaki aku sendiri. Aku di langit mendongak lagi. Kelihatan tapak kaki aku sendiri lagi. Dan apabila aku bersangka baik, aku yang lain pun akan begitu.

Tiada apa yang aku lihat selain rawak senda gurau pesona dunia ini.

Biarpun begitu, HarumMu membuatkan aku terpejam mendongak lagi.