Monday, August 10, 2009

Zaidi sudah berjaya.

"hari ni Aku dapat bawak motor!!" jeritan lantang dari zaidi(bukan nama sebenar) selepas sembayang raya.

lantas Aku dan kawan kawan bersorak menari ala potugis meraikan "lesen" pelepasan motor dari bapa Zaidi di hari raya pertama..

bapa Zaidi terkenal dengan sikap garang, tegas, bengis, dan menakutkan(dikalangan kanak kanak). Zaidi memang jarang di beri kebenaran keluar rumah bermain dengan aku dan rakan rakan. mungkin bapanya melihat kami seperti budak budak jahat yang mencongten dinding, mengangtikan ganggang talifon awam dengan bangkai biawak, memcuri penutup tiub kereta YB, mencuri duit tabung masjid, pembakar reban ayam bersiri, membuat panggilan palsu dan menyakat. Aku dan kawan kawan tak lah sejahat ni. sekadar budak budak nakal yang ingin tahu saja.

"Aku kena balik rumah sebelum zohor ni" jelas Zaidi lagi.

"Oklah tu, moh kita gerak, karang tak habis rumah kita beraya!" rakan A. rakan rakan yang lain mengi"ya"kan saja.

"apa kata kita beri perhormatan kepada zaidi untuk mengepalai rombongan raya kita tahun ni?. sempena 5 hour free of zaidi!" kata kata semangat dari rakan B.

Menuju Zaidi ke arah motor yahmaha spot bapanya sambil menanggalkan kopiah putih seputih hatinya itu.. setelah melakukan beberapa pemeriksaan ringkas sebelum memulakan perjalanan seperti, memeriksa cermin sisi supaya dapat melihat jelas apa yang sedang berlaku di belakang dan nya bukan menghala ke muka pemandu.

"ok geng!!" tanya Zaidi dengan hati yang berbunga.

"ok!" jawab semua rakan serentak.

"i can't hear you!!" tanya zaidi macam nak kena lempang.

"OK!!!" jawab rakan rakan dengan nada yang lebih Jekkling Vikter.

"ayuh semua!!"

Haru biru lah sekejap kawasan tempat letak kenderaan masjid tempoyang masa tu dengan pelbagai jenis motor. ada yang 2 lenjang, ada yang 4 lenjang, ada yang exzos "perang", ada yang exzos biasa, ada yang cc tinggi ada juga yang cc rendah. Aku naik basikal je masa tu.

Memang habis semua rumah kat tempoyang kami kunjungi. maklum lah, satu syawal.. itu jam tali perut aku dah kaler merah. asyik telan sirap je dari pagi.

Ziadi kelihatan dewasa tak tentu hala, habis gadis gadis kampung di usiknya. bukan setakat siulan, kenyitan mata menawan, lambaiyan mengoda, habis dicubanya.

Tanpa di sedari, jam dah menunjukkan pukul 6.30 petang. zaidi dan rakan rakan yang lain macam tak perasan hari dah nak magrib. aku follow jelah.

"ok geng, kita dan sampai kat rumah Abg Man. ni rumah last!" kata rakan C.

budak budak ni macam kena rasuk hantu raya, dari pagi beraya.. badan aku ni dah rasa macam nak kena air kolah je dah. raya punya pasal, aku kuat kan juga.

semua dah ready nak bagi salam serentak, dari kiraan 5, 4, 3, du..

"jap2!. ayah ko lah Zaidi!" peh! masa tu, aku sekali pucat!

"mana2!" tanya zaidi dengan nada gelisah

"tu,tu, kat depan rumah pakcik hamid tu!" rakan B

"woi!, ayah ko bawa kayu nampaknya!" rakan A

"penyapu lidi lah!" rakan C"

pelbagai andaian yang membuatkan Zaidi tak sedap hati.

"Ayah ko nak dekat dah tu Zaidi!. pergi menyorok kat semak tu!! bawa moto ko ni skali!" rakan C buat buat licik

Dengan tak berkasutnya, cepat cepat Zaidi menolak motor ke semak berduri semalu yang disarankan.
hampir sempurna.. ziadi seakan akan tiada di situ..

bapa Zaidi pun sampai..

Semua panik.. rupa rupanya ayah Zaidi bawa selaras senapang patah!!!
lilitan peluru di pinggang ayah zaidi saja sudah mengambarkan kami semua ibarat tupai di kebun buah buahan..

"ZaiDII MANA!!.." kalau korang tak tengok bapa Zaidi ni masa dia tanya, mesti korang ingat Malik Nor yang tanya.

takdan apa apa yang belaku pun..

"zaidi ada dalam semak tu, pakcik.." jawab rakan A..

mata bapa Zaidi merenung tajam ke arah semak persembunyi Zaidi.. mata pisau jilet pun tak tajam ni. sunguh mengerunkan.

Dengan secara logiknya zaidi pun keluar dari tempat persembunyiannya. perlahan lahan menolak motosikal sambil memikirkan apa yang bakal berlaku di rumah nanti. gayanya lah.

"balek!! balek aku kata!!!" tegas bapanya lagi..

Alhamdulilah.. semua bersurai dengan selamat. tiada kemalangan jiwa berlaku..

Itu cerita tahun 1996, sekarang ni dah lain..
Atas jagaan rapi bapa dia, zaidi sekarang diantara belia belia berjaya di tempoyang. Sudah berumah tangga pun. memiliki sebuah motorsikal EX5 dan sebuah kereta produa kancil. apa yang penting, dua dua kerendaan tersebut dah habis bayar. ziadi juga gemar memancing di laut dalam. Dua, tiga bulan sekali follow Abg aku ke terengganu. memancing laut dalam katanya. celah mana peginya, aku tak tau. Tiga tahun lepas zaidi dengan makwe dia(masa ni tak kawin lagi) pernah terlibat dalam satu kemalangan jalan raya. kereta terbabas je. Agak parah juga keadaan dia. tapi umur dorang panjang. gosip mengatakan, punca kemalangan adalah disebabkan makwe Zaidi pegang pangkal paha Zaidi masa dia dengah ambil coner.. lepas kedua mereka sembuh dari kecederaan, bapa zaidi terus kawinkan dorang.
zaidi, zaidi...

Bapa Ziadi pun dah lain sekarang.. Hari tu tegur aku kat masjid, "mengapa tak pakai kopiah?. kopia banyak kat belakang tu." kalau korang tak tengok bapa Zaidi ni masa dia tanya, mesti korang ingat Nateli Pokman yang tanya..

4 comments:

phish said...

"i can't hear you!!" tanya zaidi macam nak kena lempang.
ayat ni gle classic r...hahahahhaa

gunx said...

epik tul entry nih...demitt...

Baby Tiger said...

aku baca "i canthear you" dengan nada lagu spongebob. patutnya korang jawab "aye aye captain!" heheheheh

Zaini said...

""i can't hear you!!" tanya zaidi macam nak kena lempang."


macam setan punya sedap. ha ha.