Tuesday, November 3, 2009

Kembali

Selalu aku balik kerja dalam pukul 12.30, siap siap apa yang patut. aku masuk tidur. bangun balik dalam pukul 4 pukul 5 macam tu. dan kerja pagi tu aku anggap macam mimpi je. sedar sedar cukup bulan masuk gaji. steady betul kerja separuh hari ni. macam tulah kebiasaan nya putaran hidup sekarang ni. tapi tadi tidur aku terganggu..

sayup sayup kedengaran deruman enjin motosikal 4 lenjang menghampiri perkarangan rumah. aku masih mamai. mungkin kerana roh belum meresap habis kedalam badan. dan aku pula sudah mahu bangun. terburu buru, tak sabar adalah salah satu dari sifat manusia.

kedengaran suara dari luar. "makcik, mail ada?" suara yang tak selantang murai petang bertanya.

"tido dalam bilik, ngape?" steady jawab mak aku yang tengah memotong perca kain.

cepat cepat aku tukar jeans ketat yang tadinya kain pelekat. ini semua demi mengekalkan image rockers 24 jam. aku keluar bilik buat buat segar. jenguk ke luar rumah. aku memang tak jangka dia boleh datang rumah.
dulu repotasi dia buruk, 12 jam sehari dibawah pengaruh bahan yang tak berapa terlarang. gam cap senapang.. tapi sekarang dia dah khawin, bini putih, anak sorang, takkan dia nak buat hal lagi, bisik hati aku.

muka baik budak ni, makcik makcik memang percaya habis lah kalau dia cakap dia kerja bawah belia dan sukan. takde gaya remaja tak bermoral pun orangnya.

aku mula sembang,

"menda halnya aok ni?."

"ha!, nampak ni aku bawak gitar suruh ko tune. ni gitar pakcik aku punya, dia permain gitar kumpulan rock terkenal dulu."

"ooo"

"eh, mail, drum ko ada lagi kan?. jom jamming? ajor lah aku main drum, ajor lah aku. bini aku nak jamming lagu yuna ni. jom lah masuk bilik ko, jamming kejap je."

"mana nak boleh, pukul 4 baru ni, jap lagi orang nak asar"

dia jenis degil. terus dia pecut masuk bilik aku. aku ikut sebagai langkah berjaga jaga. terus dia capai kayu drum kumprinx. ketuk ikut suka. pung pang!, pung pang!. aku dah risau. mampos lah aku kena tiaw dengan mak aku ni kang.

belum apa apa mak aku dah masuk bilik. "weh, berhenti berhenti. orang dah nak sembayang dah ni!." tegas mak aku. peh lega. ada orang tolong sound. aku memang tak reti nak buat menda dah kalau orang tak reti bahasa ni. tersengeh sengeh bangun dari seat drum. lepas tu boleh pulak dia landing atas tilam aku! sambil baring dia pegang kocek seluar belah kanan.

"ha, nampak ni mail?. teka apa ni?."

"tin gam" aku jawab ringkas.

"betul. yang ni pulak(kocek kiri)?

"plastik gam.."

"ko memang terer mail! aku tengah stim ni.. shhhh. jangan cakap kuat kuat"

terus dia membebel bukan bukan. mak aku lalu usyar je.
tak lama lepas tu dia dapat panggilan dari bini. katanya suruh beli pencuci muka. lega dalam hati aku blah juga akhirnya.

peh! aku rasa macam nak tusuk je dengan sikat dekat perut dia ni.

mati mati aku ingat dia dah insaf. yelah dah beranak pinak takkan isap gam lagi. kalau pekena cocaine ke, steady sikit. sebab tulah pipi bila balik lipis asik nak lempang budak je.

ingin aku ingatkan kepada diri aku dan korang semua. dari pada isap gam, baik curi duit tabung masjid. nak buat jahat buat lah. jangan nak libatkan aku. bukannya aku tak kabo sorang sorang. jenis nak kena lempang terus agaknya.

rumah aku bukan lah port mat rempit yang lari dari polis, bukan port isap gam, bukan port isap dadah, bukan port romen, bukan port lah senang kata.

nak jamming datang molek molek. mak aku boleh buatkan milo ais. ok?

8 comments:

Amar Amir said...

cilaka.gua ingat dah insaf.nasib baik gua tak beli kuih raya dia tempoh hari.

AMMOSHAM said...

sape ni. gua kenal ke? lu jangan memainkan perasaan gua..

citahrudin said...

lepas ni kalau dia datang lagi.. ko pura-pura tak de kat umah je...

Saya said...

cube bakar idung dia..usha ape jd..

iyan said...

aok lempang satu kali.
settle!

phish said...

heh..emosi nmpk bro...

Kumprinx said...

cilakak, kena sapu sanitiser drumstik aku tu weh.

StingRay said...

beli roti...sapu gam banyak2.....suruh dia kunyah..telan.



tgk camna dia pegi.

haha..